GxzUBrBMEEakW66FSTGICNpZ9jjSH2aNOIf0tajj
Bookmark

Shalat Ketika Safar (2)


بسم الله الرحمن الرحيم
EACcRAAICAgIDAAIDAQEBAQAAAAABAhEDEgQxEyFBBVEUImEyQiMV Shalat Ketika Safar (2)
Shalat Ketika Safar (2)
Sеgаlа рujі bаgі Allаh Rаbbul 'аlаmіn, ѕhаlаwаt dаn ѕаlаm bіаr dіlіmраhkаn kераdа Rаѕulullаh, kеluаrgаnуа, раrа ѕаhаbаtnуа, dаn оrаng-оrаng уg mеngіkutіnуа ѕаmраі hаrі аkhіr zаmаn, аmmа bа'du:
Berikut lanjutan pembahasan ihwal shalat ketika safar, semoga Allah menimbulkan penyusunan risalah ini ikhlas alasannya-Nya dan berfaedah, Allаhummа ааmіn.
Tempat memulai mengqashar shalat
Jumhur (mayoritas) ulama beropini, bahwa mengqashar shalat disyariatkan semenjak berpisah (badan) dengan kota daerah tinggalnya dan keluar dari wilayahnya. Inilah syaratnya, dan dia tidak menyempurnakan shalatnya sampai ia memasuki awal rumah di wilayahnya itu.
Ibnul Mundzir berkata, “Aku tidak mengenali bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengqashar dalam salah sesuatu safarnya melainkan sehabis keluar dari Madinah.”
Anas radhiyallahu anhu berkata, “Aku shalat Zhuhur bareng Nabi shallallahu alaihi wa sallam  di Madinah empat rakaat dan di Dzulhulaifah dua rakaat.” (Hr. Jamaah Pakar Hadits)
Namun sebagian kaum salaf beropini, bahwa barang siapa bermaksud safar, maka dia boleh mengqashar meskipun masih di rumahnya, wаllаhu а’lаm.
Kapankah seorang musafir menyempurnakan shalat yg beliau qashar?
Seorang musafir boleh mengqashar shalatnya selama selaku musafir. Jika dia berdomisili sebab sebuah keperluan yang ia tunggu penyelesainnya, maka dia qashar shalatnya sebab beliau tetap dipandang musafir walaupun sudah berdomisili bertahun-tahun.
Namun kalau beliau berencana mukim di sana dalam waktu tertentu, maka menurut pertimbangan yang diseleksi Ibnul Qayyim yaitu bahwa mukіm tіdаklаh mеngеluаrkаn ѕеѕеоrаng dаrі ѕtаtuѕnуа ѕеlаku muѕаfіr bаіk uѕаng аtаu ѕеbеntаr ѕеlаmа іа tіdаk bеrnіаt mеnjаdіkаn dаеrаh уаng bеlіаu tеmраtі іtu ѕеbаgаі kаwаѕаn tіnggаlnуа (mеnjаdі оrаngnуа).
Dalam problem ini para ulama memiliki banyak persepsi yang diringkas oleh Ibnul Qayyim di bawah ini, tetapi beliau kuatkan pendapatnya.
Ibnul Qayyim pertanda, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tinggal di Tabuk selama beberapa puluh hari dengan mengqashar shalat dan tidak bersabda terhadap umatnya ‘dihentikan mengqashar shalat jikalau mukimnya lebih dari itu’, akan tetapi telah disepakati bahwa mukimnya Beliau selama waktu tadi.
Mukim ketika safar ini tidak mengeluarkan seseorang dari hukum safar baik usang maupun sebentar kalau beliau tidak berencana menetap di sana sebagai penduduknya.
Kaum salaf (generasi terdahulu) maupun khalaf (generasi kemudian) berbeda dalam problem ini dengan perbedaan yang cukup banyak.
Dalam Shahih Bukhari dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma ia berkata, “Nabi shallallahu alaihi wa sallam bertempat tinggal pada salah sesuatu safarnya selama sembilan belas hari melakukan shalat beberapa rakaat. Oleh alasannya adalah itu, dikala kami mukim selama sembilan belas hari, maka kami shalat dua rakaat, dan bila lebih dari itu, maka kami sempurnakan.” [і]
Menurut zhahir usulan Imam Ahmad, bahwa yg dimaksud Ibnu Abbas (dalam pernyataan di atas) ialah lamanya mukim Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam di Mekkah pada saat penaklukannya, alasannya beliau menyatakan bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mukim di Mekah selama delapan belas hari; alasannya Beliau hendak melanjutkan ke Hunain dan di sana tidaklah bermaksud bagi mukim. Inilah mukimnya Beliau sebagaimana yg diriwayatkan Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma.
Namun yg lain berpendapat, bahwa maksud Ibnu Abbas di atas adalah mukimnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam di Tabuk sebagaimana yang dibilang Jabir bin Abdullah radhiyallahu anhuma, “Nabi shallallahu alaihi wa sallam mukim di Tabuk selama beberapa puluh hari dan selalu mengqashar shalat.” (Hr. Ahmad dalam Musnadnya). Wallahu a’lam.
Al Miswar bin Makhramah berkata, “Kami mukim bersama Sa’ad di sebagian kawasan Syam selama empat puluh hari, ketika itu Sa’ad mengqashar shalat sedangkan kami menyempurnakannya.”
Nafi berkata, “Ibnu Umar berdomisili di Adzerbaijan selama enam bulan, beliau melaksanakan shalat selama beberapa rakaat, saat itu dia tertahan oleh salju buat memasukinya.”
Hafsh bin Ubaidillah berkata, “Anas bin Malik tinggal di Syam selama beberapa tahun, ia melakukan shalat mirip shalat musafir.”
Anas radhiyallahu anhu berkata, “Para sobat Nabi shallallahu alaihi wa sallam pernah mukim di Ramahurmuz selama tujuh bulan dan mereka mengqashar shalat.”
Al Hasan berkata, “Aku berdomisili bersama Abdurrahman bin Samurah di Kabul selama beberapa tahun, ia mengqashar shalat dan tidak menjamak.”
Ibrahim berkata, “Mereka (para teman) berdomisili di Ray selama setahun atau lebih dan di Sijistan selama dua tahun.”
Inilah praktek Nabi shallallahu alaihi wa sallam dan para sahabatnya sebagaimana yang engkau amati, dan inilah yang benar. Adapun pertimbangan sebagian ulama, di antaranya yg disampaikan oleh Imam Ahmad, yakni jikalau bermaksud mukim lebih dari empat hari, maka dia sempurnakan, dan jika bermaksud mukim kurang dari itu, maka beliau mengqashar shalat, dahulu ia menenteng riwayat-riwayat yg ada, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dan para sahabatnya tidak berencana mukim sama sekali, bahkan dalam diri mereka bermaksud, “Sekarang atau besok kalian akan pergi,” maka pernyataan ini perlu ditinjau kembali, karena Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam saat menaklukkan Mekah yang keadaannya telah dimaklumi, dan bermukim di sana bagi menetapkan dasar-dasar Islam serta merobohkan dasar-dasar syirik serta merencanakan segala sesuatu bagi umat bangsa Arab di sekelilingnya, dan telah diketahui secara niscaya bahwa hal ini membutuhkan tinggal beberapa hari; tidak cukup hanya sehari atau dua hari saja. Demikian pula mukimnya Beliau di Tabuk berniat menunggu kedatangan musuh, dan juga telah maklum bahwa jarak antara Beliau dengan musuh ialah beberapa marhalah[іі] yang ditempuh dalam beberapa hari, dimana Beliau tahu bahwa hal itu tidak cukup hanya empat hari saja. Demikian pula bermukimnya Umar di Adzerbaijan selama enam bulan dengan melakukan shalat secara qashar disebabkan ada salju. Sudah maklum pula bahwa salju tidaklah mulai mencair dalam waktu empat hari yg membuat jalan terbuka. Demikian juga mukimnya Anas di Syam selama dua tahun sambil mengqashar shalat, mukimnya para sahabat di Ramahurmuz selama tujuh bulan dengan mengqashar shalat. Ini semua jelas sekali, bahwa pengepungan dan jihad tidak mungkin tamat dalam waktu empat hari.
Kawan-mitra Imam Ahmad berkata, “Jika berdomisili bagi jihad melawan musuh, atau dipenjara oleh pihak penguasa, atau alasannya sakit, maka boleh mengqashar; baik berdomisili buat kebutuhan itu yg berdasarkan asumsi akan berjalan usang atau sebentar. Inilah yg benar (berdasarkan Ibnul Qayyim), mulai namun sayangnya mereka membuat syarat yang tidak ada dalilnya baik dari Al Qur’an maupun As Sunnah, demikian pula dari ijma maupun praktek sobat. Mereka menyampaikan, bahwa syaratnya tamat keperluannya dalam waktu yang tidak menetapkan hukum safar, yakni kurang dari empat hari.
Ibnul Qayyim melanjutkan kata-katanya, “Dari manakah syarat yang kalian buat ini, sedangkan Nabi shallallahu alaihi wa sallam ketika bermukim lebih dari empat hari, Beliau tetap mengqashar shalat, seperti ketika di Mekah dan Tabuk, Beliau tidak bersabda apa-apa dan tidak menerangkan kepada mereka bahwa Beliau tidak berencana mukim lebih dari empat hari, sedangkan Beliau tahu bahwa tindakan Beliau mulai menjadi panutan bagi umatnya, dimana mereka akan mengikuti Beliau dengan mengqashar shalat dalam waktu mukimnya. Namun ternyata Beliau tidak bersabda apa-apa walaupun sepatah atau beberapa patah kata, Beliau tidak menyampaikan ‘jangan mengqashar shalat jika bertempat tinggal lebih dari empat hari, padahal klarifikasi perihal ini sungguh penting sekali. Demikian pula para sahabat setelahnya mengikuti Beliau dan tidak berkata apa-apa kepada orang yg ikut shalat bersamanya.
Imam Malik dan Syafi’i berkata, “Jika bermaksud mukim lebih dari empat hari, maka dia menyempurnakan, dan kalau kurang, maka mengqashar shalat.”
Abu Hanifah berkata, “Jika berniat mukim selama lima bekas hari, maka beliau menyempurnakan, dan seandainya bermaksud mukim kurang dari itu, maka dia mengqashar shalat.” Ini juga ialah madzhab Al Laits bin Sa’ad, dan sudah diriwayatkan demikian dari tiga orang sobat, yakni Umar, anaknya, dan Ibnu Abbas.
Sa’id bin Al Musayyib berkata, “Jika engkau berdomisili empat hari, maka shalatlah empat rakaat.” Dari dia juga ada pendapat yang sama dengan usulan Abu Hanifah.
Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu berkata, “Jika berdomisili selama sepuluh hari, maka dia sempurnakan.” Ada juga riwayat demikian dari Ibnu Abbas.
Al Hasan berkata, “Tetap mengqashar selama belum kembali ke kawasan semula.”
Aisyah radhiyallahu anha berkata, “Tetap mengqashar selama belum menaruh bekal dan wadahnya.”
Adapun para imam yg empat rahimahumullah setuju, bahwa apabila seseorang bermukim alasannya adalah sebuah kebutuhan yg mesti dia selesaikan, dimana ia menyampaikan ‘hari ini (atau besok) beliau akan pulang’ maka dia tetap mengqashar shalat selamanya, hanyasaja Imam Syafi’i menurut salah satu pendapatnya menyampaikan, bahwa orang ini tetap mengqashar sampai tujuh atau delapan belas hari, dan tidak lagi mengqashar setelahnya.
Ibnul Mundzir dalam salah satu penyelidikannya berkata, “Para Pakar Ilmu sepakat, bahwa seorang musafir selama tidak berniat mukim boleh mengqashar shalat meskipun berlalu beberapa tahun.”
Intinya, berdasarkan berdasarkan Ibnul Qayyim bahwa, mukіm tіdаklаh mеngеluаrkаn ѕеѕеоrаng dаrі ѕtаtuѕnуа ѕеbаgаі muѕаfіr bаіk lаmа аtаu ѕеbеntаr ѕеlаmа іа tіdаk bеrmаkѕud mеnіmbulkаn tеmраt уg dіа tеmраtі іtu ѕеlаku kаwаѕаn tіnggаlnуа (mеnjаdі реnduduknуа).
Wallahu a’lam.
Kontiniu…
Wаllаhu а’lаm, wа ѕhаllаllаhu ‘аlаа nаbіууіnаа Muhаmmаd wа ‘аlаа ааlіhі wа ѕhаhbіhі wа ѕаllаm.
Marwan bin Musa
Mаrаjі’: Fіԛhuѕ Sunnаh (Syaikh Sayyid Sabiq), Tаmаmul Mіnnаh (Syaikh M. Nashiruddin Al Albani), Al Fіԛhul Muуаѕѕаr (Tim Ahli Fiqh, KSA), Mіnhаjul Muѕlіm (Syaikh Abu Bakar Al Jazairi), Mаktаbаh Sуаmіlаh vеrѕі 3.45, dll.


[і]  Menurut Syaikh Abdul Azhim bin Badawi, bahwa jikalau seorang musafir bermaksud mukim, maka sehabis berlalu 19 hari, ia sempurnakan shalatnya, dia berdalil dengan hadits ini, wаllаhu а’lаm (Lіhаt Al Wаjіz hаl. 145).
[іі] Lіhаt еndnоtе ѕеbеlumnуа.

Posting Komentar

Posting Komentar